Menu

Ragi Story : Udah Siap Lepas Kondom Kah?



Ragi Story


"Gimana? Udah siap lepas kondom kah?" tanya saya ke Nugi kapan hari.

(Btw, sebelum melanjutkan baca postingan si Emak Kucing Kampung kali ini, better baca tulisan Nugi soal kondom di sini dulu ya biar agak nyambung).

Saya nanya begitu karena waktu detoks saya  udah selesai. Dengan kata lain, secara fisik, saya sebenarnya sudah siap hamil. 

Tapi seperti yang saya duga, Nugi menggeleng dan menjawab "belum" sambil nyengir. Saya ketawa. Ya, saya emang udah tau jawaban Nugi sebelum nanya karena udah sering disisipkan di pillow talk rutin kami. Dan, ya, saya juga sama. Belum siap. Secara fisik mungkin sudah, tapi secara mental belum.

Meski begitu, saya dengan berbahagia pengen ngabarin kalau kami berprogress, tentu saja. Sudah jauh lebih siap jika dibanding awal-awal pernikahan kami.

 Soal finansial, Puji Tuhan sudah ga ada kekhawatiran lagi (bukan karena duit udah ga berseri, tapi setidaknya kami udah nabung dan percaya Tuhan yang akan mencukupkan sisanya). Pun dengan kondisi fisik, baik saya sama Nugi ngerasa ok. Meski belakangan ngerasa butuh stok koyo lebih banyak 😅

Paling hanya sedikit PR untuk mengganti faskes 1 di BPJS karena baru bisa diproses bulan April besok. FYI, faskes 1 saya masih tercatat di sebuah puskesmas di Palembang. So, kalau ini beres, harusnya tidak ada kendala yang aneh-aneh lagi.  

Satu-satunya masalah kami memang masih di sisi mental. Belakangan ini, kami merasa sangat stress dengan tangisan anak tetangga (maklumlah, masih tinggal di kontrakan yang cuma berbatas dinding). Kami memang ga sampai marah-marah atau mengeluh ke tetangga. Sekali lagi sangat maklum. Tetangga kami didominasi keluarga muda dengan anak yang masih kecil-kecil. Tapi ya itu, tidak bisa membohongi diri juga kalau saya dan Nugi merasa sangat frustrasi ketika para bocil itu kompak menangis di jam jam ajaib, sementara kami sangat butuh ketenangan.

Semua kondisi ini menyadarkan kami kalo kami sungguh belum siap dengan salah satu konsekuensi sebagai orang tua : mendengar tangisan bayi setiap hari, setiap saat.

Saya tahu, mungkin ada banyak yang akan bilang "Itu kan anak tetangga. Nanti kalau anak sendiri akan terbiasa, naluri keibuan pasti akan muncul dengan sendirinya dan akan membantumu..."

Ya. Ya. Ya. Saya tahu teorinya. Tapi kalau sesederhana bisa selesai dengan naluri keibuan, saya rasa ga akan pernah ada kasus baby blues atau Post Partum Depression (PPD) di dunia ini. Ga bakal ada cerita ibu gorok leher anaknya atau ngelempar bayinya sendiri ke sumur kek yang bersileweran di berita dan timeline sosmed akhir-akhir ini.

Dengan riwayat kesehatan mental yang bisa dibilang ga terlalu bagus, wajar dong kalau saya khawatir dengan kondisi saya sebagai ibu?

"Ah, lu mah terlalu khawatir. Terlalu takut untuk hal yang belum tentu terjadi ... Kaya ga punya Tuhan aja..."

Yep. Benar. Mungkin saya takut. Saya ga akan menyangkal pernyataan itu. Tapi menurut saya, ketakutan juga bukan sebuah kesalahan ye kan?

Saya memang takut, tapi saya juga nggak yang diem aja. Saya takut, tapi juga berusaha mengatasinya.

Saya banyak merhatiin tetangga, gimana cara dia menenangkan anaknya yang nangis ... gimana cara dia mengalihkan emosi dan rasa frustrasi. Saya juga rajin ikut webinar parenting dan kelas persiapan kehamilan. Membekali diri juga dengan banyak bacaan. Well, semua itu belum tentu kepake di saya emang (karena saya tau bahwa setiap ibu, kehamilan, dan anak itu unik), tapi setidaknya, dengan melakukan segala persiapan itu, saya jadi merasa punya bekal atau kisi kisi.

Selain itu, banyak malam juga yang saya habiskan buat menyerahkan semua ketakutan ini ke Tuhan. Saya percaya, akan ada titik dimana Tuhan akan kasih keyakinan bahwa saya sanggup menjadi ibu, sama seperti saat DIA kasih keyakinan bahwa saya sanggup jadi istrinya Nugi.


Namun yang perlu diingat di sini, menjadi orang tua itu bukan cuma tugas ibu lho. Ayah juga besar perannya.  Kapan hari ada seorang temen yang cerita, ada saudaranya yang baru 3 hari jadi ayah tapi sudah bersungut-sungut ga keruan mengeluh kurang tidur, dll. Ini menunjukkan kalau sebenernya dia belum siap mental jadi ayah, bukan? Belum siap sama konsekuensi punya anak bayi gitu ...

Nah, saya ga mau itu terjadi sama Nugi.  makanya saya mau pastiin dulu kesiapan mental dia juga. Dan kalaupun Nugi ternyata memang belum siap juga ya nggak papa ... Better jujur begitu ketimbang memaksakan diri. 


 Selain itu, saya dan Nugi merasa perlu membereskan beberapa "urusan kami" dulu sebagai pasangan, tanpa "direcoki" anak. Yah, sedikit ini dan sedikit itu. Mudah-mudahan, setelah semua selesai, kami akan siap lahir batin untuk dititipin anak sama Tuhan.

"Lha kalian aja nunda-nunda, yakin bakal dikasih emang?"
 

Yakin kok. Dia kan Sang Maha Pemberi.
Meski saya sama Nugi sejak masih pacaran sama-sama melihat kalau anak bukan tujuan pernikahan. Buat kami, anak hanya pelengkap. Dikasih dari rahim sendiri (amin), Puji Tuhan. Enggak pun bisa adopsi dan tetep Puji Tuhan.

So, ga masalah sama sekali buat kami (paling nanti yang masalahin keluarga besar, tetangga, sama netijen 🤣🤣🤣)

So, kalau kesiapan punya anak bisa diukur pakai skala angka 1-10, saat baru menikah kesiapan gw sama Nugi mungkin di angka minus 4, tapi sekarang udah naik di angka 6. Kami ga berencana menunggu sampai siap 100% di angka 10 kok, karena kesempurnaan hanyalah milik Tuhan (tsaaaahhhh). Tapi setidaknya ada di angka 8 lah ..., syukur-syukur bisa mencapai 9.

Dari 6 ke 8 atau 9 harusnya ga akan terlalu lama lagi.
Doakan kami ya, teman-teman terkasih ... Agar pada waktuNya nanti kami betul-betul siap dititipin anugerah terindah dari Tuhan.

 
Sekian postingan si emak kucing kampung malam ini,  

Salam dari Jogja yang kalo siang puanas dan kalo malem dingin 😘




Bonus : 


Ossas Markosas digendong mommy



2 komentar:

  1. Sukaaaaa Ama prinsip kaliaaan ❤️. Aku support .. ya lebih bagus gitu, daripada cepet2 bikin tapi ternyata terbukti ga siap.

    Salah satu alasanku dulu ga mau punya anak, itu Krn ga suka dan ga kuat denger tangisan mereka. Sama kok Ra, rumahku Ama tetangga juga cuma batas tembok, jadi bisa banget denger tangisan anak2nya pas masih kecil dulu. Bikin aku makin males lah utk punya sendiri.

    Tapi memang bersyukur punya pasangan yg support aku dan mau ngerti ttg ga kesiapanku jadi ibu. Makanya dulu kami discuss apa aja nih yg bikin aku ga siap, sementara Raka udh pengen punya. Ada cara ga supaya aku ga bakal stress2 banget.

    Akhirnya win win solution, kami bikin perjanjian kalo Raka ttp bakal mau spare waktu traveling hanya berdua maksimal 10 hari, dan dia mau sediain babysitter utk bantu mengasuh. Baru setelahnya aku mau punya. Itu aja aku masih kena babyblues 😔.. Sampe beberapa bulan aku ga mau megang mereka samasekali. Makasih buat babysitter anak2 yg bener2 telaten saat itu.

    Beberapa THN belakangan ini sih aku akhirnya bisa Deket Ama krucils. Walaupun terkadang kalo mood sedang turun, bisa kayak singa lagi 🤣. Tapi setidaknya anak2pun udah ngerti kalo maminya ini moodnya naik turun. Jadi mereka juga auto ga mau ganggu kalo aku lagi ga dalam mood yg bagus.

    Jadi sebaiknya nunggu bener2 siap de Ra.. Perkataan orang mah, trutama yg Julid tanpa solusi, dari dulu aku ga pernah peduliin 🤣.. emangnya dengan kata2 mereka, mau bantuin gitu ngasuh anak kita 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kan ya Mbak... Kesiapan itu perlu. Karena balik-balik semua akan kita yang nanggung ... Misal Kita ga siap, anak ga keurus kena julid lagi ...wkwkwkwk...

      Hapus

Baca juga

Mimpi 15.529 Km

Tulisan ini dibuat dengan rasa rindu yang sangat, pada sosok manusia paling kontradiktif yang pernah kukenal : Papa. Mimpi 15.529 km | kuc...

Labels

aplikasi mysword bible arako atasi kusta BCC squad beauty blogger beautyblogger Blog competition blogger (ngaku) kristen blogger Crony blogger Jogja blogger Palembang buka bersama Thamrin Brothers Palembang Catatan Harian Tidak Penting CGV Transmart Palembang couple blogger de jakabaring ertiga sport palembang forest talk with blogger Palembang gelar sarjana sastra halal bihalal Yamaha Palembang hey say jump indonesia kado LM kado nikah kado pernikahan terbaik kehidupan nannerl mozart keito okamoto kucingdomestik kuliner launching ertiga sport palembang lepas kondom Lestari hutan Lirik lagu semua bisa berubah maju literasi digital married life masalah pernikahan masalah pernikahan pertama mizan mizan anti pembajakan mizan blog competition mizan group mommy ossas nannerl mozart New Enzyplex no animal tested skincare nugisuke Palembang Beauty Bloger Palembang blogger paspor Palembang pasutri Pond's Triple Glow Serum Prudential Indonesia PRULink Generasi Baru dan PRULink Syariah Generasi Baru PTC Mall Pucuk Coolinary festival Pucuk Coolinary festival Palembang ragi story RagiStory Raiku Beauty Raiku Brightening Series RaikuxPBB restoran palembang review review jujur Sarjana Sastra sastra Inggris Scarlett Scarlett Body Care Scarlett brightly serum Scarlett glowtening serum Scarlett mask serum pencerah wajah Sisternet Palembang skincare Spiderman Far from home Stigma kusta Teh Pucuk Harum Thamrin Brothers Palembang Tugas Negara Warung Tekko Warung Tekko Palembang Yamaha Mio vs Honda beat Yamaha palembang