Newsletter

Menu
Recent Post

"Denganmu, aku merasa memiliki arti... "
( Nugisuke, 2020)


Ragi Story | kucingdomestik.com



Suatu hari di bulan Februari, sebuah buku mendarat di kosanku... Bukunya seukuran buku gambar. Lumayan tebal mengingat halamannya sedikit saja. Tak heran, kualitas kertasnya benar-benar bagus.

Saat kubaca, begini isinya :

Ragi Story : page 1


Aku tak pernah menyangka bagaimana dunia maya menjadi awal mula pertemuan dan kisah kita.

"Mas Nugie, ini Araaaa

Aku nggak install messenger lagi.
Aku lihat nomormu di info kontak FB,"

Begitu sapamu di 2 Oktober 2019.

Awal mula kita menjalin cerita
memupuk cerita
tumbuhkan asa...

Sejak hari itu, kita pun terlibat dalam obrolan tiada henti.

Dari sekadar obrolan ringan sambil menyesap kopi,
hingga perbincangan di telfon hingga larut malam hari



Ragi Story : page 2
Sejak itu, hubungan kita makin dekat
Meski kita terpisah tempat, namun kamu bagai memelukku erat

Hey, aku bahagia dengan hadirmu
Aku suka dengan tawamu
Suaramu adalah melodi bagiku

Aku tak lagi pemuda kesepian yang setiap malam sendirian berkawan gawai. 
Aku memilikimu, gadis berkacamata yang mampu melihat menembus benteng pertahananku. 

Denganmu, aku merasa disukai
Aku merasa disayangi
Aku merasa memiliki arti... 


Ragi Story : page 3


Sabtu, 18 Januari 2020, kita akhirnya bertemu. 
Di stasiun LRT itu, kau menjemputku 
Kau menyambutmu dengan sebuah senyuman, lalu pelukan yang rasanya enggan kulepaskan

Bersama kita berkendara menyusuri jalanan kota Palembang yang keras. 

Ragumu terkulai di atas bahuku, 
tanganmu terangkul mesra melingkari perutku

Tak disengaja kita melintas di atas Musi, 

melalui jembatan Ampera pulang-pergi
Pagi itu sungguh menghangatkan hati

Ragi Story : page 4
Terima kasih untuk segala kecemasan yang kaulemparkan untukku. Aku tahu, itu adalah caramu menyayangiku. 

Aku selalu tersenyum geli tiap teringat malam itu di Hotel Feodora

Nafasku sesak. Kau berusaha menenangkanku, namun justru berakhir aku yang menenangkanmu... 

Atau saat kita di -----  (maaf, disensor ya. Biar bagian ini kusimpan untukku sendiri :p) 



Ragi Story : page 5

Aku tahu, aku tak sempurna untukmu
Hari-hari kita pun bukanlah bebas konflik. 
Kadang aku merusak suasana hatimu atau membuat emosimu memercik. 

But hey, bukankah itu yang membuat cerita kita lebih berwarna? 

Perjalanan kita semakin berkesan? 

Yakinlah, semua amarah dan masalah ada untuk semakin membentuk kita, 

menguatkan jalinan hubungan kita. 

I won't leave you for that... 



Ragi Story : page 6
Jadi, mari kita terus berjalan melanjutkan perjuangan. 
Mengalahkan setiap hambatan menuju pelaminan. 

Ingatlah, tiap kali kau ingin menyerah, ada mas mas Jogja yang tak pernah melepaskan harapan untuk kita. 


Yang bisa kau buat tersenyum, 

yang bisa kau buat merasa berharga, 
Yang bisa kau buat merasa disayangi



Ara, gadisku, 

kamu itu berharga
Kamu itu istimewa
Kamu itu tiada duanya... 


Ragi Story


***



Saya nggak tahu harus bilang apa pada penulisnya, yang bukan hanya menulis dan menggambarnya sendiri... tapi juga repot menjilidnya jadi buku karena dia tahu ceweknya ini sungguh tergila-gila pada buku.

Berterima kasih rasanya terlalu klise dan nggak sebanding sama kerja kerasnya.

Tapi lewat postingan blog ini,
saya mau bilang...

Dia bukan cuma berhasil membuat buku terindah untuk saya miliki, tapi dia juga berhasil membuat saya merasa teramat dicintai.

Belum pernah ada seorang pun yang berbuat demikian sama saya.


Hey, Mas.
Justru kamulah yang membuatku merasa memiliki arti, tahu?


6


"Saat hidup tak berjalan seperti yang diinginkan, selalu ada rancangan Tuhan yang mengatasi segala kebaikan..."  Arako, 2020.



Sarjana Sastra




2008, 

Gadis 17 tahun itu membeku. Dia bisu sediam patung Buddha, tak tahu harus bagaimana kala melihat sosok lelaki yang paling dihormatinya itu berurai air mata. Ayahnya menangis. Di sini, di kamarnya. Tempat si gadis mengurung diri setelah hampir 2 bulan lamanya. 

"Maafkan papa, nggak bisa menguliahkanmu... "

Lelaki paruh baya itu berucap. Berulang-ulang. Penuh penyesalan. Si gadis tahu, hati ayah telah sama hancurnya. Si gadis yang sudah diterima di jurusan ilmu komunikasi sebuah PTN tanpa tes itu harus benar-benar mengubur mimpinya dulu tentang dunia kampus. 

Hanya otak labil remajanya masih tak habis pikir, bagaimana mungkin belum sampai 2 tahun lalu ayahnya sanggup membelikannya motor matic keluaran baru untuk dibawanya sekolah, juga ponsel N6600 yang harganya masih Rp 4 juta..., tapi HANYA menyediakan uang Rp 1 juta untuk syarat daftar ulang saja tidak sanggup. 

Bercandaan macam apa ini? Sungguh nggak ada lucu-lucunya. 

Tapi satu hal yang pasti, air mata itu jelas bukan bercandaan. Si gadis tahu, perangai keras ayahnya tidak pernah mengizinkan dia menangis. Namun lihatlah beliau sekarang... Menangis dan menangis. Hanya kata maaf yang keluar di sela isaknya.

Si gadis terpekur. Dia bisa apa? Memang salah siapa sih kalau keluarganya bangkrut? Kalaupun tahu siapa yang salah, tidak akan pernah mengubah keadaan saat itu. Memangnya dia mau diam di kamar terus seumur hidup? 

Wahai putri bungsu nan manja, bangun! Terjagalah! Buka matamu lebar-lebar. Kamarmu ini bahkan sebentar lagi juga bukan milikmu lagi. Rumah ini sudah dijual, ingat? Hanya tinggal menghitung hari untuk mengepak barang-barangnya. 

Si gadis mengusap air matanya. Memegang tangan ayahnya yang dulu begitu sering menabok dirinya yang masih kecil karena memang bandel dan nakal luar biasa. 

Ditatapnya mata ayahnya dalam-dalam... 

"Pa. Ya sudahlah. Mau bagaimana lagi? Yang sudah ya sudah. Nggak bisa diapa-apain lagi. Aku sekarang mau nangis darah juga tetep nggak bisa kuliah ya itu fakta... harus diterima. Tapi aku nggak mau nyerah sama mimpiku. Papa tenang saja, aku bakal tetap kuliah suatu saat nanti. Tolong doakan saja, saat aku beneran bisa kuliah nanti... aku akan pakai uangku sendiri. Aku janji... "

Hari itu, dengan usapan lembut sang ayah di puncak kepalanya, si gadis berhenti dari aksinya mengurung diri. Dia mulai menyiapkan berkas lamaran kerja. Tidak lupa menulikan diri dari semua kabar teman-teman sekolahnya yang sibuk dengan dunia mahasiswa baru. 

Ya. Hidup kadang memang sebrengsek itu. Tapi menunda mimpi bukanlah akhir dari segalanya... 


2012,


Gadis yang sama tapi 4 tahun lebih tua itu sedang menangis di telepon. Di ujung sana, seorang sahabat cowoknya berusaha menenangkan. 

"Kapan memangnya terakhir bayar semesteran?"

"Tinggal besok... Dan gajian masih lama..."

"Ah, besok. Masih lama itu... Kamu tenang dulu lah... Masih bisa kita usaha---"

"BESOK KOK LAMA. SEBENTAR ITU! KALAU BESOK GA DAPAT UANGNYA GIMANA KULIAHKU, MAS???"

"Hey, hey... Lama atau sebentar itu tergantung kamu pake buat apa waktunya. 24 jam itu mungkin sebentar buatmu sekarang, tapi itu lama lho kalau kamu pakai -- berdoa, misalnya. Jadi... Sekarang, aku mohon kamu tenang dulu. Terserah gimana caranya. Doa yang bener-bener. Yakini satu hal, kamu masih tetap bisa bayar semesteranmu... "

Beberapa minggu kemudian, 
Si gadis yang semringah habis gajian menemui sang sahabat. Mengulurkan setumpuk lembaran uang merah yang masih wangi dan mulus. 

"Nih, utangku bayar semesteran kemaren. Plus lebihan buat bayar denda cicilan motormu. Bilang maaf juga ke ibu kosmu karena telat bayar..."

"Nggak usah, " tolak si sahabat tak terduga. 

"Lho? Kok nggak usah? Aku bilangnya minjem lho kemaren, bukan minta... "

"Iya. Tapi sekarang kamu pegang aja uangnya. Sebulan ini kamu gimana mau liputan kalau gajimu habis buat bayar utang...."

"Lho..., kok?"

"Kamu cuma harus janji satu hal sama aku..."

"Hmm?"

"Selesaikan kuliahmu. Apapun yang terjadi, kamu harus lulus. Aku akan anggap lunas utangmu begitu kamu udah sarjana nanti. Okay? "

"Tapi..."

"Aku nggak butuh tapi, aku butuh janji..."

"Umm... Okay... Aku janji sama mas... "

"Janji apa?"

"Janji selesaikan kuliah dan jadi sarjana... "

Hidup masih tetap sama brengseknya. Tapi selalu saja ada orang baik yang hadir untuk menghangatkan hati dan menjamin senyum. 

***


Tapi pada kenyataannya, perjalanan untuk lulus kuliah rupanya nggak pernah semudah itu, Maemunah! 

Iya. Gadis di cerita itu saya sendiri. Di masa lalu. Meski sudah diniatkan untuk lulus kuliah secepatnya (karena sudah merasa sangat ketinggalan), nyatanya dunia kuliah saya sama brengseknya. 

Mencoba kuliah Ilmu Komunikasi sembari bekerja, ternyata gagal. 3 kampus berbeda saya jalani dan nggak satupun yang selesai. Masalah utamanya bukan lagi biaya, memang (Puji Tuhan kerjaan waktu itu memungkinkan saya punya tabungan yang lebih dari cukup buat kuliah), tapi manajemen waktu. 

Belakangan baru tahu itu erat kaitannya dengan saya yang ternyata punya otak ADHD. Gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas. 

Namun janji yang sama pada dua orang berbeda bertahun lalu itu benar-benar terasa seperti utang besar yang harus dilunasi. Saya terbeban. Saya tertekan. Tapi sekaligus juga jadi pemicu untuk nggak menyerah sama mimpi. 


Tahun 2015 saya pindah dari Bengkulu ke Palembang. Karena bingung tidak ada kesibukan, saya memutuskan kuliah lagi. Awalnya masih tetap ngotot ingin Ilmu Komunikasi, sungguh saya masih penasaran sama jurusan ini. Tapi Ibu Ratu menyarankan ambil sastra saja. Saya butuh sesuatu yang baru. 

Ya sudah sih. Tidak ada salahnya mencoba. Sastra juga sepertinya tidak buruk-buruk amat. Terlebih, ingin juga punya gelar yang sama dengan sahabat yang memiutangi saya itu. Dia lulusan sastra arab sebuah universitas Islam di Bandung. 

(Eh, belakangan baru tahu kalau gelar saya dan dia akhirnya berbeda. FYI buat yang mungkin belum tahu, lulusan sastra bisa berakhir jadi S.S  atau S.Hum, tergantung pada fakultas mana prodi sastra tersebut bernaung. Kalau fakultas sastra, gelarnya jadi S.S. Kalau fakultas ilmu sosial budaya seperti sahabat saya itu, jadinya S.Hum). 

Semester genap 2015, saya mulai kuliah. Sastra Inggris di Universitas Terbuka Palembang.  
Long story short, akhir 2019 selesai juga. Meski target cumlaude gagal dengan sukses karena pakai drama kecelakaan hebat yang bikin cedera kepala dan terpaksa cuti. Belum lagi perkara mental illness yang sungguh menghabiskan energi. 

Akhir minggu lalu, saya di-japri Ce Ria, teman seangkatan yang lulus duluan karena dia nggak pakai cuti. Disuruh ngecek daftar lulusan periode ini yang baru diumumkan website kampus. 

Di antara nyaris 1000 nama lintas prodi, nama saya ada. 

Heny Niagara

Yang sekarang nambah S.S di belakangnya. 

Mix feeling banget ini. Kaya yang..., ada sedikit malu dan minder karena teman-teman seangkatan wisudanya udah S2 atau malah ada yang S3. Tapi juga seneng dan bangga, meski jelas euforia berbeda dengan kalau misalnya saya kuliah "normal". Senang dan bangga, haru juga mungkin ... bukan sama gelarnya, tapi lebih ke ingat semua proses dan perjalanan panjang melewatinya. Wow, Ara, kamu hebat! 

Ah, iya. Juga tentang sebuah utang janji pada dua lelaki itu yang akhirnya lunas sudah. 

Satu-satunya penyesalan mungkin ya cuma karena papa yang nggak bisa mendengar langsung kabar gembira ini. Sedih, andai bisa lulus lebih cepat, papa masih bisa mendengar saya yang berterima kasih langsung. Bahwa berkat doa dan restunya jugalah saya benar-benar bisa selesaikan kuliah pakai uang sendiri. 

Tapi ya sudah lah, sekali lagi saya mau bilang : Hidup memang sebrengsek itu. Pffftt, sudah kebal ini kaya'nya. 

"Pa, terima kasih untuk semuanya. Juga maaf, untuk segalanya. Satu yang pasti sekarang, Anak gadismu ini betul-betul bukan si bungsu manja yang dulu lagi, kan?"


Dan terima kasih juga, untuk Mas Cep, sahabat terbaik yang pernah dan akan selalu saya miliki. Dukungannya yang ga pernah habis, doa-doa paling tulusnya... bahkan sampai sekarang ketika hidup kami sudah nggak sama lagi. 

Sebetulnya, saya nggak tahu sih dia masih ingat soal utang-piutang itu apa nggak. Habis dia itu tipe orang yang mudah lupa hal-hal sepele (Iya, duit buat dia benar-benar termasuk hal sepele di masa itu. Kami bukan cuma terbiasa saling ngutang, tapi juga biasa foya-foya menghabiskan gaji bersama 😂 seperti berburu durian sampai mabok atau khilaf di gramedia) 

Tapi saya  jelas nggak akan lupa. Meski nominalnya persisnya saya sudah nggak ingat lagi. Pfffttt... Dasar. Tapi kisaran Rp 2 juta sih, kalau tidak salah. 

"Ndunk..., kalau kau baco ini, lunas utang ambo yo...!!! "

8 tahun sudah saya menanggung beban utang pada sahabat saya ini, akhirnya terbebas juga. Legaaaaa... luar biasa. Kalau bukan berkat pertolongan Tuhan dan orang-orang terkasih, mungkin ya nggak bakal selesai juga. 

***

Dari sebuah catatan harian tidak penting ini, saya merasa perlu berbagi beberapa hal sama siapapun yang mau baca :

1. Sama sekali bukan kiamat kalau fase hidupmu berbeda dari mayoritas orang kebanyakan. Saat terlambat atau pun terlalu cepat saat menjalani satu fase kehidupan, kadang malah membuatmu semakin "kaya"  dan "berwarna" 

2. Nggak ada kata terlambat untuk pendidikan. Belajar, mencari ilmu itu baru berakhir nanti kalau sudah di Liang lahat. 

3. Hidup itu brengsek. Tapi Tuhan selalu baik 😊



Salam dari Tepian Musi. 

Kado wisuda dari Ossas buat Mommy :
Anakan Kadal



Nb. 
Berhubung lagi 
gempar corona ini, Mommy Ossas 
nggak tahu bakal wisuda apa nggak. Jadi yang mau ngasih kado, bisa langsung japri saja ya 😂😂

Btw, Mommy Ossas lagi 
nggak sabar nunggu 
Ibu Ratu membayar nazar. Hahaha... Sejuta tahun lalu, 
beliau sempat 
bernazar bakal 
bla bla bla bla 
kalau semua
 anaknya sudah sarjana. 

Apa nazarnya? 
Nanti diupdate kalau sudah ditunaikan. 










.





"




42

Catatan mommy Ossas kencan bareng Nugisuke, owner thetravelearn di Palembang (bagian kedua -- habis)

Part 1-nya di sini


Ara-Nugi, our first date


"Mas, kamu adalah ke-tidak-pahamanku tentang semesta yang kupelajari dalam doa." (Arako, 2020)


Hotel Feodora, Kamar 307
Feodora Airport Hotel Palembang (pic : booking.com)

Saya memang kurang olahraga. Naik tangga ke lantai tiga saja sudah bikin saya megap-megap. Sampai di kamar yang lampunya remang-remang itu, saya mendadak nge-blank. Bingung ada apa. Lupa tadi kenapa.

Errr, lebih ke awkward juga sih. Baru nyadar kalau kami betul-betul cuma berduaan di dalam kamar. Malam minggu pula. Mau ngapain, Raaaa??? Main ular tangga? Apa monopoli? 

Menghilangkan kegugupan, saya langsung ke kamar mandi yang (sialnya) pintunya ga bisa dikunci. Mau pipis pun terus nggak jadi. Yah, tahu sih mas nggak bakal ngintip juga, tapi tetep saja. Nggak nyaman.

Saya cuma duduk di kloset. Mengatur nafas, sambil mengingat-ingat apa yang bikin saya tadi begitu "semangat 45" ngajak mas ke hotel. Asli, otak mendadak nge-lag di momen nggak tepat tuh nggak enak banget.

Pas keluar, begitu lihat tampang mas. Saya langsung paham. Kaya ada yang langsung nyalain lampu di sela keruwetan dalam kepala. Berbarengan dengan itu, mas bilang …

"Ra, aku kumat bengek …"

ASTAGA! IYAAA, GW TAU LU BENGEK, MAS! ORANG PALING BEGO AJA BAKAL TAHU KALAU LIAT TAMPANG LU SEKARANG. NGACA COBA UDAH KAYA IKAN PATIN DI PASAR NUNGGU DIGETOK!

Meski begitu, nggak sepatah kata pun sanggup keluar dari mulut saya. Saya sibuk mengontrol emosi sendiri. Tenang, Ra... Tenang ... Jangan meledak ...

"Tapi tenang aja. Udah minum obat kok," sambung mas buru-buru. 

TENANG, TENANG DARI HONGKONG?! KALAU LU MATI DI SINI SEKARANG GIMANA, MAS? MAMPUS GW, BISA JADI TERSANGKA PEMBUNUHAN INI… MANA CUMA BERDUAAN DI KAMAR HOTEL LAGI, PAPA BISA MENINGGAL DUA KALI KALAU TAHU ANAK GADISNYA BEGINI ...

Tapi yang keluar dari mulut saya cuma "Te… terus ini gimana ini, Mas? Kita ke rumah sakit?" 

"Nggak, nggak usah. Ntar juga baikan. Tunggu aja… Udah biasa kok ..."

Malam itu saya baru tahu kalau orang sesak nafas itu justru nggak nyaman kalau berbaring. Mereka harus tetap duduk meski sama nggak nyaman-nya. Kami berdua duduk di ujung tempat tidur.

Saya tuh sebenernya berusaha banget untuk menenangkan mas malam itu. Pengen nemenin dia dan pengen bisa bikin dia segera ngerasa baekan. Tapi saya juga nggak tahu harus gimana. Setiap kali ngajak ngobrol, mas jawabnya kaya orang sekarat di sinetron-sinetron itu (ya iyalah, Raaa… namanya orang asthma).

Tapi diem aja juga nggak enak. Bunyi detak jam masih kalah serem sama nafas mas yang "ngiiikk ...ngiiikk…" gitu. Setiap tarikan nafas mas, di kuping saya berasa kaya lonceng penanda kematian. Horor banget asli. Saya benar-benar ketakutan malam itu.

Takut kalau harus kehilangan Mas di meet up perdana kami. Kan nggak lucu.

Perlahan namun pasti, rasa takut kemudian berganti jadi rasa bersalah. Saya flashback momen seharian ini. Andai saya nggak bangunkan mas, dia bisa istirahat lebih lama. Andai saya segera ajak mas pulang begitu tahu ada yang nggak beres bahkan sejak masih di LRT, andai kami tunda dulu ketemuan sama teman (mereka toh orang-orang baik, pasti ngerti kalau janji terpaksa batal), andai saya paksa mas untuk nggak usah bawa motor …

Mas nggak perlu kumat sakit kaya' gini. 

Saya menyesal.

Lalu tanpa bisa dicegah, rasa bersalah pun bergeser ke benci sama diri sendiri. Yang kaya gini lu bilang sayang sama orang, Ra? Yakin lu sanggup berkomitmen seumur hidup? Pppfffttt … hari pertama aja lu udah gagal jagain dia! Mau bilang apa lu sama keluarganya kalau Nugi mati di Palembang? 

Dan … begitulah. Pikiran liar berkecamuk saling kejar di dalam kepala. Saya takut, cemas, dan panik luar biasa. Tapi di sisi lain, saya tahu harus menyembunyikan emosi sekuat tenaga.

Dalam satu kesempatan ngobrol di telepon, mas pernah bilang kalau serangan asthma-nya kumat, dia nggak mau orang di sekitarnya cemas dan khawatir. Itu bakal bikin dia makin nggak nyaman dan makin susah tenang. Makanya, saya nggak mau kelihatan panik atau cemas.

Tapi mas --tentu saja-- bisa lihat kalau ada yang nggak beres sama diri saya. Otak saya benar-benar kacau di dalam saat itu, tapi yang dilihat mas dari luar cuma Ara yang mendadak "freeze" dengan tatapan kosong. Persis kaya orang kesurupan, katanya.

"Ra… hey, Ara… kamu kenapa?" kata mas sambil menggenggam tangan saya lembut. 

Saya berusaha tetap diam, tapi ternyata nggak bisa. Sentuhan tangan mas ke kulit saya ibarat ujung peniti kena balon. Bikin saya nggak bisa nahan diri lagi.

Tangis saya meledak malam itu. Segala kecemasan dan kepanikan langsung tumpah. Saya bahkan sempat nyaris nggak bisa nahan keinginan untuk self harm lagi, even "cuma" jedot-jedotin kepala ke tembok. Ya ampun ... Badan sampai gemetar saking kalutnya.

Saya, yang semula ajak mas ke hotel berniat menenangkan dia, eh, malah berakhir dengan mas yang menenangkan saya. Kacau! 

Asli. Serangan asthma dan anxiety disorder itu sungguh bukan kolaborasi menyenangkan!

Untungnya, insiden malam itu berakhir juga. Setelah entah berapa jam, baik saya dan mas pada akhirnya sama-sama bisa tenang. Saya berhenti menangis, dan nafas mas berangsur normal meski belum sepenuhnya membaik. 

"Duuhh, jeleknya cewekku kalau nangis gini, cup cup cup…udah yaaaa," kata Mas sambil ngusap air mata saya dan ngelus ngelus puncak kepala. Kalau ada yang lihat tingkah dia yang begitu itu, orang-orang pasti mikir kalau umur saya ini baru 4 tahun. 

Meski begitu, saya cuma diam saja. Namanya juga sayang ... (Halah!)

Malam semakin larut, saya mulai bersiap pulang ke kosan. Tapi sebelumnya, saya sempat ajak mas berdoa. Saya peluk dia, dan kami doa bareng.

Begitu kata "Amin" terucap, mas bilang gini sambil senyum-senyum, "Ya ampun. Aku nggak pernah tahu lho pacarku ternyata relijius …"

Saya memutar bola mata. Nggak suka. Dilihat dari sudut mana pun, mana ada sejarahnya si Ara relijius. Fujoshi laknat begini lho.

 Saya tuh …, ajak mas berdoa ya karena cuma itu satu-satunya cara komunikasi ke Tuhan yang saya tahu. Saya cuma pengen berterima kasih. Nggak lebih. Andai … misalnya nih, Tuhan punya FB atau WA mah saya tentunya lebih pilih chat Tuhan begini : 

"TUHAAANNN …  harus banget ya bikin aku nunggu segini lamanya? Tapi nggak papa. Worth it banget tahu. Makasih ya, udah pertemukan aku sama belahan jiwa yang sekarang di sampingku ini. Engkau baik deh, selalu baik meski anakmu yang satu ini bandelnya nggak habis-habis…"



Standar Kegantengan Berbeda

Ganteng versi Mas 😹😹


Keesokan harinya, hari minggu (19/1) pagi, saya balik ke hotel lagi. Mas bangun kesiangan, tentu saja. Nggak papa sih, yang penting dia bisa tidur semalam.

Sampai kamar, mas ternyata belum mandi. Tapi pas saya peluk mas masih enak aja tuh aroma badannya meski ga lagi wangi deodorant, melainkan minyak kayu putih. Nggak lama, dia terus ke kamar mandi.

Kalau di hari sebelumnya saya ngeluh mas lelet banget mandinya, asli … nggak ada apa-apanya itu mah. Pagi itu mas JAUH LEBIH LELET. Kalau kemarin sambil luluran, yang ini bulu keteknya sambil dihitungin satu-satu kali. Habis tu dikepang.

Saya udah nyaris ketiduran di kasur saking bosannya nunggu dia. Tapi nggak sia-sia. Begitu pintu kamar mandi menjeblak terbuka dan wangi sabun menguar di udara, pemandangan indah langsung muncul di depan mata : Punggung fenomenal @nugisuke  versi live action 😹😹 Asli, yang di feed IG dia itu mah nggak ada apa-apanya. 

Lelaki yang memesona dengan punggungnya


"Kumisku udah dicukur nih, Ra…," kata Mas di depan cermin.

Oh, sambil cukuran toh tadi, pantesan lama. Saya diam-diam ngakak penuh kemenangan. Akhirnya, berhasil juga saya menyingkirkan men pride-nya mas plus apalah apalah yang dia sebut ideologi fisik itu.

Jadi gini, Mas itu ngerasa bangga dan ganteng dengan bulu yang tumbuh di sekujur tubuhnya. Kumis tipis di wajah bikin dia ngerasa dewasa dan macho. Saya? Yang dari kecil memuja idol jepang-korena-cina dan tontonannya sekarang BL series Thailand tentu saja nggak sepakat. 

Saya mah nggak butuh cowok sangar nan macho. Lha tipe cowok ideal versi saya itu yang kaya Haoge kok (yang belum tahu, please nggak usah googling). Yah, intinya saya suka cowok syantiek. Kalaupun nggak bisa dapet yang syantiek ya minimal yang manis, imut, cute bikin gemes gitu deh. Bukan yang sangar (sok) macho.

Pffftt, makanya, ketika akhirnya bisa lihat mas tanpa kumis saya puas bukan main. Segera saja saya ikut mendekat ke cermin. Mas yang tadinya lagi pake pelembap, buru-buru menoleh begitu saya tepat di sampingnya. 

Saya jadi bisa ngeliatin wajah dia yang dari awal emang udah imut dengan bulu mata lentik dan alis lucunya itu … belum lagi kalau ngomongin tangannya yang sehalus kulit bayi.

Entah gimana wajah kami terus mendekat satu sama lain kaya ada magnet-nya. Lebih dekat … lebih dekat lagi… sampai hembusan nafasnya berasa hangat di wajah … sampai wangi tubuhnya tercium … Saya bahkan bisa lihat jerawat unyu dan mungil di bawah telinganya ...

"Mas…," ucap saya, setengah mendesah, nyaris berbisik.

"Hmm?" Mas kaya kehilangan kata-kata. 

"Ini kita udah telat lho ke gereja …"

Mas langsung ngakak. "Ya nggak papa telat, ntar kalau ditanya mama, kubilang 'Iya, Ma. Ini tadi telat soalnya Ara nakal di hotel…'"

Tapi dia terus sibuk ngaca lagi. Kembali "dandan" setelah sebelumnya sempat saya interupsi. Cuma saya masih kepikiran bercandaan mas barusan. Kenapa sih ya cewek selalu (di)salah(kan) misal terjadi sesuatu yang iya iya?

Cewek diperkosa katanya pakaian atau kelakuannya menggoda dan mancing-mancing lawan jenis duluan. Lha kelakuan mas yang sengaja keluar kamar mandi topless gitu apa namanya kalau nggak menggoda? Emang cowok doang gitu yang punya nafsu? Cewek nggak boleh horny? 

Tapi misal kemudian beneran terjadi apa-apa, kesimpulan yang ada ya bakal tetep "Ara yang nakal".

Hebat!!! 


Cowok dibonceng Cewek, Why Not? 

Jalan ke dusun Ibu Ratu, kalau musim hujan


Jam 9 lewat kami baru meluncur dari hotel. Kami akan ibadah di gereja di dusun Ibu Ratu di Desa Sungai Rengit Kabupaten Banyuasin. Perjalanan normal 45 menit dari kosan. 

Tapi karena Mas yang bawa Akashi, perjalanan berasa sejuta kali lebih lambat. Berulang kali saya bilang ke mas biar saya yang bawa motornya, mas nolak. Biasalah, cowok. Gengsinya kegedean. Nggak ada cerita cowok dibonceng cewek katanya.

"Ini mas bakal gini terus bawa motornya?" tanya saya yang mulai emosi saking nggak sabarnya.

"Iya, kenapa emang?"

"Mana bisa ibadah kita. Tengah hari ntar baru nyampe."

Entah karena menangkap nada ketus di suara saya, atau ngerasa belum menguasai medan yang didominasi jalan berlumpur khas dusun, atau khawatir terlambat ibadah … mas akhirnya menyerah juga. Dia bolehin saya yang bawa motor. Dan dia nangkring di boncengan.

"Raaaa…. GILA! KAMU NGEBUT BANGET!!!!" Mas sibuk teriak-teriak panik di belakang begitu saya tancap gas. Mana jalanan nggak rata, pasti nggak enak banget. Ya ampun, saya nggak merasa ngebut blass lho padahal.

Mas bilang itu adalah pertama dan terakhir kalinya dia diboncengin saya. Kapok katanya. Nggak mau lagi. Mas juga bilang kalau begitu cara saya bawa motor, di Bandung nggak akan biarin saya bawa motor sendiri. 

Hadeh. Payah!



Kujatuh Cinta Lagi, 'Tuk ke Sekian Kali ...

 Kabar baiknya, kami sampai gereja dengan selamat meski jelas amat terlambat. Yah, at least masih sempat dengerin khotbah. Kami duduk di bangku paling belakang, sepanjang sisa ibadah tangan mas nggak berhenti genggam tangan saya. Mas masih sakit, tangannya benar-benar panas.

Selesai ibadah, gereja memberi kesempatan untuk orang-orang yang baru pertama ibadah pertama kali untuk maju ke mimbar untuk memperkenalkan diri. Jadi Mas maju dong. 

Tahu nggak, dulu saya nggak percaya orang bisa jatuh cinta berkali-kali pada orang yang sama. Tapi di detik pertama Mas ngomong di depan seisi gereja, saya kembali jatuh cinta pada lelaki satu ini. 

Jadi, saya tuh berasa melihat Nugi dengan versi berbeda. Nugi yang selama ini saya kenal kan kaya childish, suka cengengesan, rajin bercandaan, tapi pendiam dan kalem bukan main kalau di depan orang yang baru ketemu. Nugi yang di mimbar pegang microfon itu betul-betul semacam punya aura misterius yang kemudian membius semua audience.

Betapa tenang dan meyakinkannya Mas saat bilang dia ke Palembang buat nemuin mama saya. Bahwa dia ingin hubungan kami berlanjut ke jenjang yang lebih serius. Bahwa dia secara khusus minta didoakan untuk rencana menikah tahun depan. 


Dalam hati pengen teriak lho, "NAH! INI BARU COWOK!!! JANGAN CUMA NGEDEKETIN, MODUS-MODUSIN BERTAHUN-TAHUN TAPI NGGAK NGELAMAR-LAMAR" (Lah, curcol Ra? 😹)

Yah, intinya saya pulang gereja hari itu dengan senyum mengembang. Asli, puas banget ngeliat tampang-tampang speechless orang-orang yang selama ini nggak bosen neror dengan "Mana cowoknya?" atau "Kok nggak nikah-nikah? Awas jadi perawan tua lho…" atau "Nggak usah milih-milih banget lah, nanti malah bablas nggak laku susah lho, Mbak…". Atau yang neror mama dengan "Anaknya Bu Tri males ngerjain kerjaan rumah gitu memang ada laki-laki yang mau?"

WOYY… TUUHHH… TUUHH COWOK GW. CALON LAKI GW. MANIS KAN? KEREN KAANN? DENGER DIA NGOMONG APA TADI? TAHUN DEPAN CUY, TAHUN DEPAANN…

(Weits, santai Ra. Santai. Nggak usah nge-gas… Ingat, balas dendam termanis adalah dengan senyuman. Yang elegan dong ... MUAHAHAHAAHAHAHA…)


Di Istana Ibu Ratu

Yah, di sini mah sebagian besar pembicaraan memang udah jadi urusan calon mantu dan ibu mertua. Saya sibuk pijatin kaki mas saja, berharap dia agak sedikit lebih enakan badannya nanti.

Soal pijat ini, saya dari dulu emang pengen banget bisa. Menurut saya, ini adalah keahlian penting yang seharusnya dimiliki setiap perempuan bersuami. Bahkan jauh lebih penting ketimbang keahlian memasak. Karena percayalah, di zaman kaya sekarang ini, adalah lebih baik suami makan di luar ketimbang pijat di luar. 😹😹😹


Oh iya, Mas juga lulus ujian mengguntingkan kuku lho. Cerita lengkap soal ini sudah pernah saya share di Facebook.

Mmm, sebelum jumpa Mas, ada satu kekhawatiran besar saya yang masih mengganjal. Jadi Mas itu kan punya asthma, saya sempat takut mas nggak bisa dekat-dekat atau piara kucing. Sementara saya, mana bisa hidup tanpa gumpalan bulu itu?

Tapi kekhawatiran saya nggak terbukti. Mas sama sekali nggak batuk atau bersin-bersin. Ossas juga kaya yang langsung akrab gitu sama Mas. Ndusel ndusel manja minta dielus. Aneh, padahal selama ini langsung kabur kalau lihat orang asing. 

Ossas dan ayah baru ...


Hmm …, mungkin Ossas paham. Yang sekali ini bukan orang asing, tapi calon ayah tiri. Lelaki yang akhirnya memenangkan hati mommy-nya tercinta.




Meski begitu, seiring waktu, mood saya memburuk dengan cepat. Mungkin karena sadar kalau nggak bisa lagi berlama-lama sama Mas. Asli, waktu tersisa cuma tinggal beberapa jam saja …

Memikirkan itu bikin saya nggak bisa menahan air mata. Ya. Saya nangis lagi. Di pelukan mas. Nggak mau pisah. Nggak ingin ditinggal.

Ibu Ratu diam saja. 

Tahu anak gadisnya ini aslinya memang cengeng. 


Dan Waktu Tetaplah Mencair ...

Waktu itu seperti kurva. Menanjak lambat sebelum jumpa, namun terjun bebas setelah mas di sini. 2 hari bak sekejap saja. Mas benar-benar sudah waktunya kembali ke Bandung.

Btw, Mas itu plin plan ternyata. Waktu berangkat bilangnya nggak akan pernah mau dibonceng saya lagi. Tapi pas setelah pamitan sama mama, dia bilangnya,

"Udah. Kamu aja yang bawa motornya …"

Haha. Kecanduan dia dibonceng cewek!

Tapi beda dengan berangkat tadi, saat pulang saya bawa motornya sepelan mungkin. Mungkin dengan begitu, waktu bisa sedikit melambat.

Sampai kosan, kami punya waktu sekitar 1,5 jam sebelum mas ke bandara. Saya ajak mas ke kamar yang sepi. Hujan lebat di luar... Memungkinkan kami untuk segera … ena-ena.

Pppfffttt. MANA ADA!!!!

Jadi … gini lho, pemirsah

Sekalipun nafsu tuh ada (ya iyalah, kami kan masih normal cuy!), sekalipun tempat dan suasana mendukung … tapi kalau kita betul-betul sayang sama orang tuh beda tahu. Beda banget!

Ketika rasa sayang mendominasi, rasa menghormati sekaligus rasa ingin menjaga dan melindungi itu muncul juga. Mungkin kedewasaan juga berperan di sini, bahwa masing-masing sudah ngerti apa konsekuensinya kalau misalnya sampai melanggar batas. 

Intinya kalau ke arah sana nggak lah. Kami nggak mau. Cara Tuhan mempertemukan kami sudah begitu indah. Nggak asyik banget kalau misalnya harus dirusak sama kenikmatan sesaat. Biarlah, dari awal kami sudah komitmen mau sabar sampai waktunya tiba. Sampai sah. Well, ini bukan mau sok suci atau gimana … tapi semata percaya kalau buah kesabaran itu nggak akan berkhianat. 

Masih banyak cara lain buat sayang-sayangan tanpa harus kebablasan.

Lagipupa,  boro pengen yang gitu-gituan, mata saya juga udah kaya keran bocor. Bawaannya cuma pengen nangis aja.

Nggak rela, cuma sesingkat ini ternyata waktu yang bisa dinikmati bareng orang yang sudah ditunggu demikian lama. Kami cuma berakhir dengan pelukan lamaaaaaaa banget tanpa banyak kata. Sesekali mas membujuk dan menenangkan kalau isak saya mulai tak terkendali. 

Saya tahu, mas juga nggak rela pisah. Cuma harga diri dia sebagai cowoklah yang menahan dia nggak sesenggukan kaya saya. Momen di kamar kosan saya itu bener-bener yang sering dideskripsikan dalam novel-novel romance : "Nggak perlu ngomong apapun, nggak perlu ngapa-ngapain … Lo ada di sini, di samping gw. Cukup."


Dan waktu tetaplah mencair, sekalipun kau berharap ia membeku selamanya...

Berat sekali rasanya mengantar mas ke bandara sore itu. Nggak banyak lagi momen yang saya ingat kecuali nemenin mas makan di CFC bandara dan sempat selfie beberapa kali untuk terakhir kalinya. Saya terlalu emosional.

Meski begitu …, saya sempat bertanya hal ini, "Mas, tiga kata dong untuk dua hari ini …"

"Aku. Semakin. Yakin."




Air mata saya mengalir lagi senja itu. Tapi bukan lagi air mata kesedihan karena perpisahan, tapi keyakinan dan ketetapan hati untuk memandang hari depan yang penuh harapan.


Aku. Semakin. Yakin

Salam, LDR Fighter!!!! Yoshhhh!!!!

***

Sampai selesai menulis postingan ini,
saya masih nggak ngerti kenapa
orang kaya Mas bisa suka
cewek sinting kaya' saya.
Apa ya? Rasanya terlalu
banyak kekurangan seorang Ara
untuk disandingkan
sama Nugi.
Tapi
satu hal yang pasti,
yang nggak sedikit pun saya ragukan ...
bahwa mas adalah jawaban doa yang sudah demikian lama saya nantikan.

Mommy Ossas mau
say thank you untuk kalian yang sudah mau baca dan ninggalin komentar,
mohon doanya ya kalian semua 😘
semoga #RagiStory bakal terus
berlanjut sampai maut memisahkan.
Amin. Amin. Amin.
20


Catatan Mommy Ossas kencan bareng Nugisuke, owner thetravelearn di Palembang (Bagian pertama )

#RagiStory : Our First Date


"Aku ingin lebih banyak mencintai. Lebih, lebih, dan lebih lagi. Sampai nggak punya waktu lagi untuk membenci." Arako (2020)

Buat yang mantengin akun sosmed saya, pasti udah tahulah ya kalau saya ini lagi kasmaran berat sama Matius Teguh Nugroho alias Mas Nug alias Nugisuke . Kesan lebay saking berbunga-bunganya itu jelas banget pasti. Haha, iyaaa ..., saya sendiri kadang berasa enek juga kok lihat diri yang begini ini :D  Bucin banget, asli! 

Tapi untuk saya yang butuh waktu 7 tahun lebih untuk move on dari mantan yang ituuuuu (ditambah drama perjalanan panjang berdamai dengan banyak luka plus kepahitan masa lalu), mendapati fakta masih bisa dimampukan mencintai kembali di usia nyaris kepala 3 adalah sesuatu yang --menurut saya-- memang patut dirayakan. Toh, nggak melanggar hukum ini, kan? 😹

Dan, berhubung saya ini random blogger yang nggak peduli niche kaya Mas Nug, saya sama sekali nggak merasa rugi kok menuliskan our love story di blog. Kali aja bisa naikin viewers dengan memanfaatkan popularitas pacar 😹😹😹

Well, cerita saya dan mas ini, sama kaya curhatan di facebook, bakal diposting underlabel "#RagiStory". 

Semoga cerita kami ini bisa lanjut terus sampai maut memisahkan. Amin. Amin. Amin.


Sebelum ketemuan ...

Saya dan Nugi, si mas mas Jogja yang stay di Bandung itu udah dekat dan (katakanlah) jadian sejak akhir tahun lalu, sebetulnya. Tapi mengingat saya punya 2 sohib cowok yang ngejagain banget biar otak ini tetap mampu berlogika meski dimabuk cinta, saya tegaskan ke Mas Nugi kalau nggak ada komitmen apapun sebelum ketemuan. Yah, takutnya kan deket di dunia maya, tapi kecewa Dan iilfil di dunia nyata. Maklum lah, hari gini gitu lho, kamera dan filter HP lebih banyak jahatnya. 

Janjinya 3-6 Bulan 😝


Untung Mas ngerti. Jadi jelang natal kemarin dia bilang bakal segera nemuin saya di Palembang dalam kurun waktu 3-6 bulan ke depan. Eh, ndelalah kok belum juga sampai sebulan dia udah muncul. Inikah yang dinamakan the power of love? #tsaaaahhhh 

Kepastian dia bakal datang ke Palembang itu saya terima tepat 10 hari sebelumnya. Tahu? Momen countdown 10 hari itu rasanya kek sejuta tahun. Berasa jauh, jauuuuuhhh lebih lama ketimbang nunggu ikhlas move on selama nyaris 8 tahun 😝😝😝  sungguh menghabiskan seluruh stok kesabaran saya.

Oh iya, mana pakai drama ramalan cuaca yang bilang bakal ada badai petir selama 2 hari Mas di Palembang pula. Ya ampun ... Sudahlah … tinggal berserah saja lagi pada Sang Pemilik Segala Tetes Air Hujan. Saya benar-benar pasrah kalau first date kami bakal dikacaukan cuaca buruk.

Lalu ketika tanggal 18 Januari yang lama ditunggu itu pun akhirnya tiba ...


Asrama Haji LRT Station, I'm In Love


Stasiun asrama haji, tempat menyatukan dua
hati 😝😝😝 (foto : nugisuke)

Mas Nug landing di Sultan Mahmud Badaruddin cukup pagi sebetulnya. 6.50 WIB. Tapi baru dapat kereta yang nyaris jam 8 pagi. Saya sih santai. Stasiun LRT-nya toh ga sampe 10 menit dari kosan. Modal helm hitam pinjem tetangga dan Akashi yang terlihat agak ganteng sedikit karena habis dicuci dan ganti oli kemarin sorenya, saya meluncur ke stasiun Asrama Haji. 

Ga perlu nunggu lama, kereta yang membawa kesayangan saya itu akhirnya tiba. Saya yang di kursi ruang tunggu melihat Mas pertama kali ketika dia melangkah menuju palang pintu keluar. Saya lalu beranjak mendekatinya. Melangkah setenang mungkin, namun mantap ke arahnya. (Hadeeehhh, padahal hati ini udah pengen teriak-teriak nggak keruan 😹😹)

Saya ngeliatin wajah mas, menaksir-naksir ekspresi dan emosi apa yang terpeta di sana. Tapi belum sempat semua analisis itu diterjemahkan otak, tahu-tahu kami sudah berpelukan. Begitu saja. Entah siapa yang memulai.

Nggak ada tuh adegan dramatis kaya' di film-film atau drama Korea. Hahaha… Dan seingat saya, kami bahkan juga nggak ngomong apa-apa. Seperti sibuk dengan pikiran sendiri-sendiri.

Well, ada tiga hal yang bikin otak sibuk di momen kami pelukan itu. Pertama, wangi tubuh Mas itu enak banget. Perpaduan sempurna wangi sebuah produk deodoran dan bau keringat cowok belum mandi, yang entah kenapa jadi sangat menggoda sekaligus bikin nyaman. 

Kedua, baru nyadar postur tubuh Mas itu ternyata nggak terlalu tinggi untuk standar cowok (sedikit berbeda dengan yang selama ini saya bayangkan kalau mantengin feed IG dia), tapi baik bentuknya, ukurannya, lekuk-lekuknya (apa sih ini :D)  kok bisa pas banget sih di badan saya. Maksud saya, kok berasa enak banget gitu meluknya. Kan ada lho orang-orang yang susah atau nggak enak dipeluk karena dia ketinggian atau terlalu besar (atau sebaliknya, terlalu kecil) lingkar tubuhnya. Nah, Mas ini klik banget sama badan saya. Paaaassss banget.

Ketiga, ya ampun … Mas ternyata manusia beneran. 

Di saat berbarengan, Mas terus bilang "Tuh kan, I'm real, Ra. Bukan cuma khayalanmu aja …" 

Saya yang bingung mau ngomong apa, akhirnya malah diambil alih sisi insecure yang bilang, "Mas, say. Are you dissapointed?"

"Absolutely not," sahutnya buru-buru. "Nggak lah … Kan aku udah tahu, kamu memang begini, kan? Kalau kamu lupa, Ra... kita kan juga udah pernah video call lho …"

Saya, seumur hidup sudah banyak melewati berbagai ujian, tes, maupun interview. Tapi belum pernah merasakan kelegaan sebesar itu saat melihat senyum mas yang segitu semringah kala intens menatap saya. 

Is this … love?


Mie Celor dan Standar Keramahan Berbeda

Dari stasiun Asrama Haji, kami bergerak ke pusat kota, ga jauh dari Ampera. Menemui Kak Yayan yang udah nunggu di Mie Celor 26 buat ngajakin sarapan. 

Saya sebetulnya tim nggak suka mie celor. Tapi demi yayang apa sih yang nggak? (Dasar bucin!) Mas yang bawa Akashi, saya nangkring di boncengan. Tahu, rahang saya sampe pegel dan nyaris kram saking cuma pengen senyum di sepanjang perjalanan.

Mie Celor time bareng Omnduut


Sampai sana, kami makan sambil ngobrol. Mas pesan mie celor dan kopi item. Sempet ada momen yang lumayan bikin geli saat mas bilang pelayannya jutek, padahal menurut saya dan kak Yayan biasa saja. 

"Yah, harap maklum, Mas. Di sini orang ngajak makan bareng atau nraktir aja kaya ngajak berantem kok. Jangan disamain sama Jogja atau Bandunglah. Orang Sumatera karakternya cenderung lebih blak-blakan, satu sisi terkesan lebih jutek jadinya memang. Tapi kami ini (bersikap)  ke orang juga bakal jauh lebih tulus dan apa adanya karena memang nggak ada yang ditutupin. So, ga boleh gampang baper kalo di sini, ya?" kata saya menenangkan.

Mas manggut-manggut saja. Mencoba memahami dan beradaptasi dengan standar keramahan yang berbeda.


Kamar Kosan, Our Deep Conversation


Jangan lepasin ya, sayang ...


Mas naik travel tengah malam dari Bandung untuk ngejar penerbangan pagi di Soeta. Awalnya sehabis sarapan, saya berencana ngajakin mas main ke Jakabaring Sport City. Tapi ngeliatin muka mas yang kecapekan dan kurang tidur, jadi khawatir. Mas wajib istirahat dulu pokoknya. Kesehatan dia lebih prioritas.

Tapi mau ke hotel juga belum bisa check in karena masih pagi. Ya sudah, saya ajak mas ke kosan saya yang berupa bedengan. Teman-teman saya sebelumnya udah banyak sih yang sering main, jadi tetangga atau ibu Kos santai saja. Ibu Kos malah ngasih ikan dan ayam goreng begitu tahu mas yang datang.

Mas tidur di kamar saya selama hampir 2 jam sebelum akhirnya saya bangunkan. Yah, sebetulnya saya tahu sih mas masih butuh istirahat lebih lama. Cuma saya nggak betah lihat dia tidur. Habis bosen kan? Mau diapa-apain belum bisa …, eh, belum boleh lebih tepatnya 😹😹😹 (sabar, Raaa… tahun depan sah 😝😝😝)

Di sisi lain, ada hal lebih penting yang perlu kami bicarakan. Topik-topik mahaberat yang ga mungkin dibahas lewat chat, telepon, maupun video call. Dan dimulailah momen emosional saat kami benar-benar "menguliti" diri kami sendiri.

Ngomongin detail masa lalu yang kelam dan berliku, ngomongin masalah hidup masa kini dan nanti, ngomongin yang paling dikhawatirkan dari sebuah komitmen, ngomongin hal yang paling ditakutkan "kalau sampai pasanganku tahu aku aslinya begini", dan bla bla bla lain yang jelas nggak ada manis-manisnya blass untuk disebut kencan perdana. 

Meski beberapa topik sudah pernah dapat spoiler di telepon, membicarakannya secara langsung dengan ekspresi masing-masing kelihatan jelas itu ternyata nggak gampang banget. Ada malu, sakit, takut, bingung, marah, sesal, dan campur aduklah pokoknya. 

Tapi kami sama-sama tahu, untuk sebuah hubungan jangka panjang … keterbukaan itu mutlak. Terlebih buat saya yang masih struggling dengan mental illness, saya benar-benar lebih pilih kejujuran yang pahit ketimbang disenangkan oleh kebohongan. 

Setelah nyaris 3 jam "menyiksa", yang tersisa cuma kelegaan. Lega karena masing-masing ternyata bisa berdamai dengan semua itu. Lega karena setelah tahu aib dan kekurangan masing-masing ternyata masih nggak sanggup menghapus perasaan yang terlanjur ada.

Ya, rasanya dicintai dari kekurangan itu ternyata benar-benar semelegakan itu. Mas sempat bilang begini, "Cewek yang lebih cantik dan lebih baik dari kamu memang banyak, Ra. Tapi aku nggak yakin ada yang mau terima jelek-jeleknya aku kaya kamu gini. Jadi kenapa aku harus repot cari orang lain kalau yang aku paling butuhkan dalam hidup udah kutemukan? Hatiku udah milih kamu...aku cuma mau kamu jadi partner hidupku."

Yah … Saya pun demikian. Betul-betul sudah nggak mau sama orang lain lagi kalau bukan Mas Nugi. Tapi tetep, kami cuma bisa balikin lagi ke Tuhan. Kami cuma bisa berusaha, sisanya terserah DIA mau bikin hubungan kami kaya' mana. Kami percaya DIA punya rencana indah buat kami, buat cinta kami ini ...


Tour de LRT


"Mas, kumisnya tolong dicukur yaa..."



Setelah plong bicara hati ke hati, lanjut makan siang, dan singgah sebentar di hotel buat mas check in dan nungguin dia mandi (asli, mas lelet buangeett mandinya. Luluran kali di dalam sana), akhirnya bisa nge-date beneran. 

Nge-date murah meriah tapi sudah pasti romantis dan mas suka : NAIK LRT. Kami pilih rute Bumi Sriwijaya - DJKA karena stasiunnya deket lokasi janjian sama temen malam harinya. 

Dengan harga tiket Rp 5000 saja/orang sekali jalan, menikmati view Palembang sore hari asyik juga ternyata. Mas lumayan sibuk foto-foto dan ngerekam video (maklum, pengabdi konten). Tapi satu hal yang jelas, saat jalan tangan ini nggak pernah lepas digandengnya. 

Yang kece tuh pas perjalanan pulangnya, pas banget bisa nikmatin sunset. Apalagi sewaktu tepat melintasi Ampera. Beuuhh, kece badai. Cuma nggak tahu mas Nug sempat dapat fotonya atau nggak. Soalnya aku lebih pilih motoin dia 😹 Mas lebih indah dari sunset manapun deh pokoknya ... (Ara buciiiinnn, Ara buciiinnnnn 😹)

Wahai lelaki pemburu senja, aku padamu 😘



Tapi tetep ya. Bukan Ara atau Nugi kalau nggak pake drama. Karcisnya Mas Nug hilang, jadi nggak boleh keluar.

Nah, jadi gaes, untuk yang beli karcis langsung di stasiun (bukan pake tapcash), kertasnya itu nggak boleh hilang karena bakal buat scan di pintu masuk menuju ruang tunggu sebelum ke peron, sama buat scan sekali lagi di pintu keluar.

Dan, karcis mas hilang ntah kemana. Alhasil setelah lapor ke petugasnya dibilang harus beli dulu tiket penalti senilai Rp 10.000. Bagus! Tiket aslinya aja cuma Rp 5000 😹😹😹 Yah, harga sebuah keteledoran.

Tapi ya nggak bisa ngomel juga sih. Lha wong saya sendiri pernah dengan songongnya ninggalin Akashi di parkiran mall dan pulang ke kosan pake gojek. Jadi …, sepertinya drama ketinggalan, kehilangan, atau kelupaan bakal banyak mewarnai hari-hari kami di masa depan. 


Jumpa Blogger dan Traveller Palembang


Akhirnya, direstuin juga 😹


Dari sebelum jumpa, saya bilang ke Mas kalau tugas dia itu bukan cuma meyakinkan saya dan keluarga, tapi juga dua teman satu gugus saya. Sebab selama ini, dua cowok inilah yang paling "menentang" hubungan kami. kak Yayan si Gordon Levitt, dan Bimo si Tom Holland.

Bukan yang menentang atau ngelarang-ngelarang banget gitu sih nggak. Mereka cuma mati-matian menjaga saya untuk nggak jatuh lagi ke pelukan laki-laki yang salah. Jadi ketemu 2 cowok ini bakal jadi agenda wajib selama mas di Palembang. Semacam fit n proper test-nya Nugi dulu gitu deh.

Sabtu malam seperti yang sudah disepakati, kami jumpa. Bareng Heru yang udah pernah ketemu Mas Nug sebelumnya, dan ga sengaja jumpa Ce Trisna yang kebetulan lagi ngumpul sama teman-teman backpackernya. 

Standar meet up perdana lah, haha hihi, makan, poto-poto. Suasana lumayan cair sebetulnya, tapi saya malah gelisah berat. Saya merasa ada yang nggak beres sama Mas Nug. Entah apa. Tapi ketika berulang kali saya tanya Mas kenapa, dia meyakinkan kalau dia baik-baik saja. Aneh sekali.

Tapi di titik saya sudah nggak tahan lagi dan menyerah sama kegelisahan, sesaat setelah adzan isya saya ajak mas pulang. Rencananya Mas antar saya dulu ke kosan, baru dia bawa Akashi ke hotel dan jemput saya kembali esok harinya sebelum ke gereja di dusun mama. Tapi di perjalanan, saya berubah pikiran. Saya tepuk punggung mas …

"Mas, nggak usah ke kosanku. Kita langsung ke hotel!"

"Eh, kenapa?"

"Langsung. Ke. Hotel!" ucap saya dengan nada jangan-ngebantah-gue.

Mas menurut. Lebih tepatnya, tak kuasa menolak. Dan … alih alih melaju lurus ke arah kosan, Akashi pun berbelok ke mulut gang menuju hotel.


:: To be continued …


Kenapa saya begitu maksa
mas langsung ke hotel malam itu?
Apa yang terjadi selanjutnya?
Akankah kencan kami
berlanjut di dalam kamar? 

Tunggu kelanjutannya di bagian kedua ya 😝




39

Author

authorHalo, Saya Ara Niagara dari Palembang, Penyayang kucing super random dan ADHD person.
Learn More →



Labels